Beranda Internasional Pendiri Spotify tidak segera memberikan kontrol dalam waktu dekat

Pendiri Spotify tidak segera memberikan kontrol dalam waktu dekat

137
0
BERBAGI

Detikanambas.com – Pendiri Spotify mengambil sebuah halaman dari buku pedoman Google-Facebook, dengan rencana untuk mempertahankan kontrol atas layanan musik setelah daftar sahamnya dengan memegang saham dengan hak suara super, menurut tiga orang yang memiliki pengetahuan tentang masalah ini.

Chief Executive Officer Daniel Ek dan Wakil Ketua Martin Lorentzon memiliki satu kelas saham yang menjamin penangguhan mereka terhadap perusahaan tersebut setelah sahamnya mulai diperdagangkan, kata orang-orang yang meminta untuk tidak diidentifikasi karena persyaratannya tidak umum. Kelas lain akan dapat diperdagangkan oleh investor.

Itu berarti investor publik akan dapat memiliki bagian dari layanan musik berbayar terbesar di dunia dalam beberapa bulan ke depan, namun tidak akan banyak mengatakan tentang masa depannya. Bertahun-tahun setelah go public, beberapa perusahaan teknologi terbesar, termasuk orang tua Google Alphabet dan Facebook, tetap berada di bawah kendali para pendiri yang memegang saham dengan hak suara super.

Pendiri perusahaan menggunakan apa yang disebut struktur kelas ganda untuk memanfaatkan keuntungan menjadi publik tanpa menyerahkan kendali. Pemilik semacam itu bisa melakukan akuisisi yang mencairkan kepentingan ekonomi mereka tanpa melepaskan cengkeraman mereka.

Ek telah melihat ke arah perusahaan seperti itu. Dia mengundang pendiri Facebook Mark Zuckerberg ke pesta pernikahannya dan secara terbuka memuji kepemimpinan Snap, yang memberi investornya tidak ada hak suara dalam penawaran umum perdana pada bulan Maret lalu.

Disebut tidak adil

Robert Jackson Jr. seorang komisaris di Securities and Exchange Commission AS, telah mengkritik struktur kelas ganda sebagai tidak adil, dan mengatakan bahwa saham tersebut pada akhirnya harus menjadi normal.

Ek dan Lorentzon telah meyakinkan para pemegang saham untuk merangkul rute tidak konvensional mereka ke pasar umum. Spotify, yang berbasis di Stockholm, akan melewatkan penawaran umum perdana, proses dimana perusahaan mengumpulkan uang dengan menjual saham yang dapat diperdagangkan di pasar publik. Sebaliknya, investor Spotify saat ini akan diizinkan untuk mulai menjual saham di pasar umum.

Prosesnya beresiko. Perusahaan dan para bankirnya melewatkan roadshow tradisional yang mendahului IPO dan mungkin memiliki sedikit informasi tentang bagaimana calon investor akan menghargai perusahaan tersebut.

“Yang paling tidak diketahui adalah bagaimana daftar langsung akan berjalan,” kata Rohit Kulkarni, seorang analis SharesPost, dalam sebuah wawancara. “Tidak ada road show formal. Tidak ada pengaturan yang jelas mengenai tahap atau penawaran yang sesuai dengan permintaan. ”

Investor telah menghargai Spotify hingga $ 20 miliar dalam perdagangan swasta selama beberapa bulan terakhir, menjadikan perusahaan ini sebagai salah satu perusahaan start-up paling berharga di dunia, kata orang-orang. Pasar sekunder sangat aktif selama paruh kedua tahun lalu, namun melambat saat debut publik perusahaan mendekati.

Layanan musik tersebut menjual saham minoritas ke raksasa internet China Tencent Holdings akhir tahun lalu.

Spotify berencana untuk membuat daftar saham pada akhir Maret atau awal April, salah satu dari orang-orang mengatakan. Perusahaan telah mengangkat industri musik dari penurunan 15 tahun dengan meyakinkan lebih dari 70 juta orang untuk membayar langganan musik bulanan. Penjualan industri tumbuh tiga tahun berturut-turut, dan penjualan Spotify membengkak menjadi sekitar $ 5,2 miliar pada 2017.